Prosedur dan Risiko Cabut Gigi Geraham

Kerusakan gigi parah, infeksi gigi, dan gigi yang berkerumun umumnya menjadi alasan mengapa orang-orang melakukan cabut gigi geraham. Mereka yang mendapatkan behel, dalam kasus tertentu, membutuhkan pencabutan satu atau lebih gigi agar memiliki cukup ruang untuk gigi bergerak ke posisi yang diinginkan. Selain itu, mereka yang akan mendapatkan chemotherapy atau akan mendapatkan transplantasi organ tubuh memerlukan cabut gigi geraham yang rusak untuk menjaga mulut mereka tetap sehat. Pencabutan gigi dilakukan oleh dokter gigi dan merupakan prosedur rawat jalan yang cukup cepat, serta menggunakan anestesi lokal, umum, ataupun IV.

Persiapan sebelum pencabutan gigi

Sebelum melakukan cabut gigi geraham, dokter akan mengambil gambar sinar-X dari gigi Anda. Pastikan Anda memberitahu dokter tentang obat tertentu, vitamin, obat OTC, ataupun suplemen yang sedang dikonsumsi. Anda juga perlu memberitahu dokter apabila Anda akan mendapatkan perawatan kondisi medis berbentuk obat IV yang bernama bisphosphonate. Apabila iya, cabut gigi geraham akan dilakukan sebelum perawatan obat tersebut diberikan. Jika tidak, rahang Anda memiliki risiko yang tinggi terkena kematian tulang (osteonecrosis). Anda juga perlu memberitahu dokter gigi apabila memiliki kondisi seperti cacat jantung bawaan, diabetes, penyakit hati, penyakit thyroid, tekanan darah tinggi, persendian buatan, penyakit adrenal, katup jantung yang rusak, sistem kekebalan tubuh yang lemah dan penyakit renal.

Dokter gigi akan memastikan semua kondisi kesehatan yang Anda miliki dalam keadaan stabil atau dirawat terlebih dahulu sebelum Anda mendapatkan pencabutan gigi. Anda akan diberi resep antibiotik beberapa hari sebelum prosedur dilakukan jika operasi diperkirakan membutuhkan waktu yang lama, Anda memiliki infeksi atau sistem kekebalan tubuh yang lemah, dan Anda memiliki kondisi medis tertentu.

Prosedur cabut gigi geraham

Pencabutan gigi terbagi menjadi dua jenis, ekstraksi sederhana dan ekstraksi bedah. Jenis pencabutan yang akan Anda dapatkan tergantung pada apakah gigi Anda terlihat atau impaksi.

  • Ekstraksi sederhana

Dalam prosedur jenis ini, Anda akan mendapatkan anestesi lokal, yang akan membuat daerah di sekitar gigi mati rasa sehingga Anda hanya akan merasakan adanya tekanan (dan bukan rasa sakit) saat prosedur cabut gigi geraham berlangsung. Dokter gigi kemudian akan menggunakan sebuah alat yang bernama “elevator” untuk melonggarkan gigi dan tang untuk mencabutnya.

  • Ekstraksi bedah

Dalam ekstraksi jenis ini, Anda akan mendapatkan anestesi lokal dan anestesi IV (yang akan membuat Anda merasa santai dan tenang). Anda juga bisa mendapatkan anestesi umum tergantung pada kondisi medis apapun yang Anda miliki. Apabila Anda mendapatkan anestesi umum, Anda akan tidak sadarkan diri selama prosedur berlangsung. Dokter gigi akan membuka gusi lewat sayatan kecil. Dokter juga dapat mengangkat tulang di sekitar gigi atau memototng gigi sebelum gigi dapat dicabut.

Risiko cabut gigi

Ada beberapa risiko kecil dari cabut gigi geraham. Namun, apabila dokter gigi Anda merekomendasikan prosedur ini, manfaat yang didapat akan jauh lebih besar dibandingkan dengan kemungkinan kecil terjadinya komplikasi kesehatan. Umumnya setelah cabut gigi geraham, darah akan menggumpal secara alami di rongga tulang (lubang di tulang di mana gigi yang cabut tadinya berada). Beberapa risiko lain dari cabut gigi geraham adalah pendarahan yang bertahan selama lebih dari 12 jam, demam atau menggigil yang parah (menjadi tanda-tanda adanya infeksi), mual dan muntah, batuk, sakit dada dan sesak napas, serta pembengkakan dan tanda-tanda kemerahan di daerah yang dioperasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *